• Kemantan Corp

    Berbagi Tips Kesehatan, Cara Hidup Sehat, Fitness, Olahraga dan Metode Penyembuhan Berbagai Penyakit

    Thursday, March 9, 2017

    Makan di Malam Hari Memicu Kegemukan? Ini Penjelasan Pakar Nutrisi

    Makan di Malam Hari Memicu Kegemukan? Ini Penjelasan Pakar Nutrisi - Makan malam setelah pukul 19.00 atau tengah malam selama dianggap bisa membuat tubuh bertambah gemuk dan menggagalkan pola diet. Sebab, pembakaran kalori tidak maksimal di malam hari sehingga kalori dan lemak pun menumpuk. Tapi benarkah anggapan ini? Pakar diet dan nutrisi menjawabnya.


    Menurut pakar nutrisi Jaime Mass, M.S., R.D., kalori tetap akan jadi kalori. Jaime mengatakan, jika total asupan kalori per harinya lebih besar daripada yang terbakar, tentu saja bisa menambah berat badan, tak peduli kapan makanan atau minuman dikonsumsi.

    Jadi jika Anda makan saat pukul 20.00, tapi sebagian besar makanan sehat seperti sayuran dan protein yang dikukus atau direbus, maka itu tidak menjadi masalah. Tapi apabila yang Anda makan ketika lapar di malam hari adalah donat dengan krim vanilla, cup cake, sepotong pizza atau ayam goreng tepung, maka jangan heran kalau badan akan bertambah gemuk dengan cepat. 

    Makan di kapan saja, bahkan di tengah malam sekalipun selama tidak melebihi angka kecukupan kalori (umumnya 1.800 - 2.000 kalori per hari) memang tidak menjadi masalah. Namun persoalannya, penelitian menemukan banyak wanita yang mengonsumsi setengah dari kebutuhan kalori mereka saat makan siang atau ngemil sore. Jumlah kalori yang boleh diasup di malam hari pun jadi terbatas.

    Tapi sebagian besar wanita justru memilih makanan berkalori tinggi di malam hari karena lapar, atau sekadar ingin ngemil karena bosan. Satu studi menemukan bahwa satu dari tiga orang mengonsumsi 15 persen kalori lebih banyak dari kebutuhan kalori harian setelah pukul 23.00.

    "Hasrat makan di malam hari sering disebabkan karena stres yang dialami di siang hari. Di sinilah masalahnya. Jika Anda makan karena stres padahal sebenarnya tidak terlalu lapar, akan sangat mudah tergoda ngemil makanan tidak sehat," ujar Jaime, seperti dikutip dari Women's Health Mag.

    Makan di malam hari memang tidak disarankan para pakar diet dan nutrisi, tapi bukan semata-mata karena bisa memicu kegemukan. Kesehatan adalah alasan utamanya. Berdasarkan penelitian dari Obesity of Research & Clinical Practice, makan sesaat sebelum tidur akan meningkatkan gula dalam darah selama 24 jam.

    Sementara penelitian yang dimuat dalam Journal of Clinical Sleep Medicine menunjukkan, mengonsumsi makanan tinggi lemak dan kalori di malam hari bisa membuat sulit tidur. Akibatnya, Anda merasa lemas di pagi harinya sehingga tubuh membutuhkan banyak makanan untuk meningkatkan energi.

    Jadi, makan di malam hari sebenarnya tidak dilarang. Namun Jaime menyarankan untuk hanya mengonsumsi 90 persen dari total kebutuhan kalori harian Anda di siang hari. Sehingga masih tersisa 150 hingga 200 kalori yang bisa dikonsumsi pada malam harinya. Pilihlah makanan rendah kalori seperti buah segar, salad dengan dressing minyak zaitun atau roti gandum dengan telur rebus.

    No comments:

    Post a Comment

    Perhatian!